Babeh Juara Satu Kami

-Terinspirasi oleh film “Sang Pemimpi” yang barusan gw tonton di bioskop-

Babeh (gak biasa manggil ayah), seorang kepala keluarga yang menjadi juara nomor satu. Malam ini ketika gw pulang sehabis nonton, beliau sedang istirahat di lantai depan televisi dengan menggunakan jaket tebal dan celana panjang ditemani mama. Sepertinya beliau sedang sakit, tampak ketika tadi pagi beliau meminta gw jaga warung karena dia mau diurut.

Babeh gw berasal dari pulau sebrang, datang ke jakarta tanpa membawa apa2 dan menjadi seorang driver di lingkungan PNS. Setelah menikah dengan mamah, beliau berusaha menghidupi kami sekeluarga dengan membuka warung kecil2 di rumah dinas yg sewaktu2 mungkin kami akan diusir dari sini, walaupun pendapatannya tidak seberapa, tapi beliau dengan susah payah mempertahankan warung ini. Apalagi sekarang di lingkungan rumah kami sudah sepi sekali yang belanja sejak asrama mahasiswa di sini sudah tidak berfungsi lagi 3 tahun ini.

Film “Sang Pemimpi” mengingatkan gw akan aktifitas babeh gw. Setiap harinya beliau bangun lebih dulu dari kami. Jam 3 pagi, dimana suara alarm yang selalu kami dengar menandakan aktifitas awal beliau untuk pergi ke pasar dan membeli sayur2an untuk kebutuhan yang akan di jual di warung kami. Sesampai di rumah beliau membuka warung kami yang saat itu masih ditutupi oleh kayu2 saja. Begitu juga saat sore hari setalah pulang bekerja, tidak lupa beliau belanja ke agen terdekat untuk membeli barang2 kebutuhan rumah tangga untuk di jual di warung kami ini.  Teringat juga dengan amarah2 beliau jika kami lupa shalat atau terlalu sibuk bermain hingga pulang sore. Amarahnya sangat berapi-api, bahkan tidak segan untuk memukul jari2 tangan kami jika kami lupa shalat. Aktifitas itu tidak pernah membuat beliau merasa lelah dan jenuh untuk mencukupi kehidupan kami.

Saat ini beliau sudah pensiun dan kami masih tinggal di rumah dinas yg sewaktu2 mungkin kami bisa diusir dari sini. Tapi di masa tua beliau saat ini, masih saja aktifitas berjualan di warung kecil ini masih dilakukannya. Berjatuhan air mata ini saat meonton film “Sang Pemimpi”. Bahkan gw belum bisa membahagiakan babeh di hari tuanya untuk pergi ke tanah suci atau memiliki rumah sendri. I Love You Babeh Madi, kaulah juara pertamaku.. Muachhhh…

with love,
isan

This entry was posted in Family. Bookmark the permalink.

4 Responses to Babeh Juara Satu Kami

  1. Zulfikar says:

    nice story… akan lebih terasa jika sudah menjadi babeh mas…

  2. iCaNg says:

    iya mas, smg saya bisa jadi bapak yg baik nantinya :)

  3. Mama Ceca says:

    Jadi inget almarhum papa….kalo udh mo maghrib tp aku sama kakak2 masih lari2 di jalan..langsung dah ambil iket pinggangnya…trus di sabetin dah kita2…

  4. h3ru says:

    yup, setuju ama bang icang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>